Hari Terakhir PPKM Level 4 di Gianyar,RSUD Sanjiwani Masih Kewalahan Tangani Pasien Covid-19

GIANYAR, SERBIBALI.COM – Menjelang berakhirnya PPKM Level 4 pada Senin (2/8), RSUD Sanjiwani Gianyar masih kewalahan menangani pasien covid-19. Bahkan bed atau tempat tidur pasien isolasi sebanyak 86 buah, saat ini telah terisi penuh. Sebagian besar pasien merupakan klaster rumah tangga akibat penerapan protokol kesehatan di rumah tangga dinilai kurang bagus. Selain itu, dari total pasien, 60 persen pasien bergejala berar adalah mereka yang belum divaksin.

Direktur Utama RSUD Sanjiwani Gianyar, dokter Ida Komang Upeksa, saat dikonfirmasi Minggu (1/8), kondisinya berbeda pada hari biasanya. Di mana dalam pembicaraan via telepon, napasnya ngos-ngosan. “Kita sangat kewalahan, semua bed full,” ujarnya saat ditanya situasi penanganan pasien covid-19 di RSUD Sanjiwani.

Pria yang juga menjabat sebagai pelaksana tugas Kepala Dinas Kesehatan Gianyar tersebut mengatakan, hal ini tidak hanya terjadi di RSUD Sanjiwani saja. Namun hampir di setiap rumah sakit rujukan mengalami hal serupa. “Yang seperti ini bukan di sini saja, tapi hampir di setiap rumah sakit rujukan mengalami hal serupa,” ujarnya.

Terkait pasien yang kini banyak dirawat di rumah sakit milik Pemerintah Kabupaten Gianyar tersebut, Ida Upeksa mengatakan sebagian besar merupakan klaster keluarga. Hal tersebut, kata dia, dikarenakan  penerapan protokol kesehatan di rumah tangga sangat rendah.

“Dari tracing yang kami lakukan, kebanyakan dari klaster rumah tangga. Karena di rumah tangga penerapan protokol kesehatan rendah, di rumah tidak ada yang pakai masker,” ujarnya.

Lalu apakah yang dirawat di RSUD Sanjiwani saat ini semuanya bergejala berat, Upeksa mengatakan tidak. Namun ia menegaskan, dari 60 persen pasien bergejala berat seperti salah satunya harus membutuhkan oksigen, adalah mereka yang belum divaksin.

“60 persen pasien bergejala berat ini adalah mereka yang belum divaksin. Mereka yang sudah divaksin, kebanyakan hanya gejala ringan,” tandasnya.

Meskipun saat ini pihaknya masih kewalahan dalam menangani pasien covid-19, Upeksa tidak bisa berkomentar apakah PPKM harus diperpanjang atau tidak. “Itu kewenangan Bapak Bupati, untuk hal itu silakan tanya beliau,” ucapnya.

Membeludaknya pasien covid-19 di RSUD Sanjiwani Gianyar telah terjadi sejak dua pekan ini. Bahkan, pihak rumah sakit terus melakukan penambahan ruang isolasi. Di mana terakhir, tepatnya Rabu 28 Juli 2021, mereka menambahkan 22 bed lagi, akibat sejumlah pasien covid-19 harus dirawat di ruang UGD akibat keterbatasan bed. Total saat ini bed yang tersedia sebanyak 86 unit. Bukan hanya kekurangan bed, mereka juga saat ini kekurangan tenaga kesehatan, akibat sejumlah nakes setempat terpapar covid-19. mb/sb

Leave a Reply

Your email address will not be published.